Mertua jolok menantu jepun Cam4 ulyimates

Posted by / 28-Jul-2014 07:00

Mertua jolok menantu jepun

Datin Mazidah menuju ke bilik tidur terus membuka almari pakaiannya.Pemimpin wanita dari pelbagai badan dan kelab dari negara-negara dunia ketiga telah berhimpun di KL untuk menghadiri simposium itu dalam rangka mengubah putaran roda sejarah ke arah menonjolkan wanita sebagai tenaga yang efektif dan berkualiti sebagai agen pembangunan. Dan Datin punya sebab yang solid untuk berbangga kerana dia dipilih sebagai pembicara utama yang ucapannya akan dijadikan ‘lead’ dalam simposium tiga hari itu. Bahkan jika kena gayanya Datin Mazidahlah akan mampu menjadi ketua negara wanita seperti Cory Aquino di Filipina, Margaret Thatcher di Britain atau macam mediang Indira Ghandi di India atau Benazir Butto di Pakistan. Nanti saya baca…” kata Datin Mazidah sebaik meneliti teks ucapan yang telah tersedia itu. Mariam, setiausha sulitnya membetulkan tempat duduk serta mengirai-ngirai rambut perangnya yang dicelup ala Farah Fawcett.Sedang asyik berborak tiba-tiba Fara mendekati dan membisikkan kepada aku bahawa dia sedang mempunyai perasaan dan keinginan yang tidak mampu ditahan lagi.Perlahan dia mengucap ditelinga aku bahawa dia ingin bercinta dengan aku sekali sebelum aku menikahi kakaknya. Almari baju Datin punya ratusan fesyen Timur dan Barat. Bedak-bedak biru ,hijau,merah dan berbagai warna sudah menempel-nempel pada wajahnya.

Ramai lelaki tidak kira tua atau muda menggilainya tapi Imah tidak pernah melayan. Sungguh bertuah lelaki itu kerana harta- harta Imah bernilai berjuta, hasil peninggalan suaminya seorang ahli perniagaan yanmg berjaya. Apatah lagi dirinya kini kian bergetah kembali, yang longgar pun sudah rapat, yang cantik pun pun makin bertambah cantik lagi. Peluh Imah keluar mencurah disertai degupan jantungnya kian deras berdenyut. Dingin dan sejuk akibat air telah mula, membasahi punggungnya yang gebu itu.

“…Wanita dunia ketiga harus membebaskan diri dari kepercayaan dogmatik dan orthodoks yang mengongkong mereka sama ada yang datang dari adat resam timur ataupun kepercayaan agama yang sempit…”patah-patah ayat terluncur dari mulut wanita ini bila membaca kembali ucapannya. Cuma sayang…hidungnnya tetap pesek, macam pelepah kelapa seperti kebanyakan orang Melayu. Wanita mesti bergelanggang dan gigih bersaing dengan lelaki di setiap bidang sama ada di bidang keintelektualan mahupun di bidang professional.

Wanita dunia ketiga mesti berani menceburi bidang-bidang baru seperti wanita Barat.

Imah terus berlari membuka tingkap rumahnya yang diketuk itu.

Minggu ini ada terasa ingin rehatkan pemikiran pembaca dan saya dengan sesuatu yang santai. mudah-mudahan boleh dijadikan aspirasi dan insprasi baru untuk generasi muda. Riak-riak gembira membuak-buak, terpancar melalui senyuman yang sentiansa menguntum di bibir bersalut gincu itu. Lainlah Datin Mazidah,pemimpin wanita maju yang terbang dari gawang ke gawang. Kucing Parsi kesayangannya datang mengelus-ngelus hujung kakinya. Watak Timur…pilih baju kurung atau majlis Maulidin Nabi…tentu jubah Mesir atau kain kerudung Indonesianya. Terasa macam ada sesuatu yang jahat dan buruk bila menyebutnya. Deruman BMW 732i menderu keluar dari pintu pagar banglo di atas Bukit Permai itu dengan Datin Mazidah tersandar mengembangkan dada di sebelah kiri belakang pemandunya. ” Kembang- kuncup perasaan Datin Mazidah bila mengenangkan kejayaannya.

mertua jolok menantu jepun-87mertua jolok menantu jepun-50mertua jolok menantu jepun-12